A Brief History of Industrial Engineering

30 12 2008

Human history becomes more and more a race between education and catastrophe.

H. G. Wells

One of the firste engineers in this world may well have been a fellow by the name of Joe Ogg. He is the lead character in a cartoon film [1] produced for the Institute of Industrial Engineers depicting primitive attempts at industrial organization. The film introduces concepts such as specialization of labor, methods study, material handling, and quality control with respect to the production of arrows and hides. Ogg’s son, Junior, emerges as a hero because his radical concepts are readily accepted by his peers, and the fruits of their efforts immediately validate his approach. This could only happen in the movies.

In contrast, Sprague de Camp states [27, p.13], “The story of civilization is, in a sense, the story of engineering-that long and arduous struggle to make the forces of nature work for man’s good”. In this sense, it is obvious that engineering ia as old as civilization itself. What may not be readily apparent is that although industrial engineering is the newest of the major fields of engineering (i.e., civil, mechanical, electrical, chemical, and industrial engineering),fundamental principles of industrial engineering were employed in the age of Ogg.

Throughout history, engineering works have often been taken for granted. In 1514 Pope Paul III was faced with the problem of replacing the architect Bramante after his death during the rebuilding of St. Peter’s Cathredal. An artist and engioneer by the name of Michelangelo Buonarroti, known to us today as Michelangelo, was selected to see the project through to conclusion. How many of us today think of Michelangelo as an engineer? His work in completing St. Peter’s Cathredal is well known. It is less kown, however, that in Florence, and again in Rome, he was called on to design fortifications for the city. After building them, since he was convinced the fortifications would not hold because of the incompetence of the defenders, he slipped through the lines of the attacking enemy. This show that in addition to being one of our heroes he was very human. Michelangelo was a stubborn individualist, and his face was disfigures by a broken nose he received in a fight with a fellow sculptor.

Another of Michelangelo’s many enemies was Leonardo da Vinci. Like Michelangelo, da Vinci is best known for his artistic endeavors; however, he was an active, almost continuously absorbed scholar. He tried to master astronomy, anatomy,aeronautics, botany, geology, geography, genetics, and physics. His studies of physics represented a broad coverage of what was known at the time. He had a scientific curiosity that got him into trouble on occasion. He was dismissed by Pope Leo X when the Pope was informed that da Vinci was learning human anatomy by dissecting the real thing. From a purely scientific point of view, what beter way is there to learn human anatomy.

In 1483 da Vinci moved to Milan,and he submitted the following resume to Duke Lodovico Sforza in the hope of gaining emoployment [27, pp.363-364]: 1

Having, My Most Illustrious Lord, seen and now sufficiently considered the proofs of those who consider themselves masters and designers of instruments of war and that the design and operation of said instruments is not different from those in common use, I will endeavor without injury to anyone to make myself understood by your Excellency, making known my own secrets and offering thereafter at your pleasure, and at the proper time, to put into effect all those things which for brevity are in part noted below-and many more, according to the exigencies of the different cases.

I can construct bridges very light and strong, and acapable of easy transportation, and with them pursue on or occasion flee from the enemy, and still others safe and capable of resisting fire and attack, and easy and convenient to place and remove; and have methods of burning and destroying those of the enemy.

A know how, in a place under siege, to remove the water from the moats………………………………..

Duke Lodovico Sforza evidently was not impressed and did not hire da Vinci after reading his resume. Da Vinci was later commissioned by the duke as the result of association da Vinci had with another artist. However, the duke had a habit of paying late, if at all, which resulted in da Vinci’s quitting once, but he considered later.

Leonardo da Vinci was one of great geniuses of all time. He anticipated many engineering developments that were to follow, such as steam engine, machine gun, camera, submarine, and helicopter. However, he probably had a little influenceof engineering thought at the time. His research was unpublished mishmash of thoughts and sketches. He was an impulsive researcher and never summarized his research for the benefit of others through publication. His research was recorded from right to left in his notebooks, possibly for ease of writing because he was left-handed.

Many years later in 1795, Napoleon authorized the establishment of the Ecole Polytechniqure in Paris, which become the first engineering school. Rensselaer Polutechnic Institute, founded in 1824, was the first engineering school in the United States.

Until 1880 engineering was either civil or millitary and for all but the last 100 years was both. In 1880 the American Society of Mechanical Engineers was founded, followed by the the American Society of Electrical Engineers in 1884 and the American Institute of Chemical Engineers in 1908. The American Institute of Industrial Engineers, representing the last major field of engineering to become organized, was incorporated in 1948.

It is difficult to say when industrial engineering began. Certainly in the age of Ogg there were production problems associated with making arrows that have their parallel today. If the individual in a toy factory today most concerned with how to make arows is an industrial engineer, does that mean that when Ogg was deciding how to make arrows he was doing industrial engineering? The basic what, how, where, and when questions of production analysis have characterized this approach for centuries.

Adam Smith’s Wealth of Nations [26] published in 1776 was one of the first works promoting “specialization labor” to improve productivity. He observed in pin making that the division of task into four separate operations increased output by a factor of almost five. Whereas one worker performing all the operations produced 1000 pins per day, ten workers employed on four more specialized tasks could produce 48,000 pins per day. The concept of designing a process to use the work force efficiently had arrived.

It should be noted, however, that what worked for one process (e.g., pin manufacture) in 1776 may not work well for a similar process today. Manufacturing cells, for example, in coomon use today represent a reversal of this same concept (i.e., de-departementalization of processes), whereby a manufacturing cell permits in integrated processing of all materials for a product within a single area of the plant. Such de-departementalization greatly reduces the material handling cost of the product during its manufacture, inventory costs, and throughput time, and creates a sense of ownership among those producing the product. Determining the best balance of costs in the manufacture of a product is what industrial engineering is all about.

Arround 1800, Matthew Boulton and James Watt, Jr., sons of prominent steam engine developers in England, attemped organizational improvements in their Soho foundry thet were well ahead of their time. Their efforts were pioneering prototypes for industrial engineering thecnique to follow. At about this time, an increasing number of mechanical improvements, such as Arkwright’s spinning jenny, were making a considerable impact on productivit. The industrial revolution of this period was freeing humans and beasts from being sources of power in industry. The development of water and steam power and other mechanical devices is the usual primary connotation given to the term industrial revolution.

In 1832 Charles Babbage, a self-made mathematician, again suggested division of labor for improved productivity in his book On the Economy of Machinery and Manufacturers. In fact, his difference engine, the prototype of the modern mechanical calculator, was conceived after he heard about French attempts to produce handbook tables by dividing the calculation task into small steps requiring simple operations. Later, he created his analytical engine, which was a mechanical prototype of our modern computers. His difference engine was never completed in his lifetime; the British government abandoned the project after he had spent ₤ 17,000 in development. Babbage, like Leonardo da Vinci, was a tireless researcher who had little patience in completing what he had already conceived. Babbage was also aware of the need for improved organization in industry; he toured a number of plants in England and the Continent in the hope of improving his knowledge of the “mechanical art.”

After the American Revolution, there was a considerable demand in the United States for muskets, and independence made it possible to produce manufactures goods. Eli Whitney found backers to support the concept of manufacturing interchangable parts in producing muskets. However, his backers became quite impatient when, after a considerable time had elapsed and much money had been spent, they learned he was still making tools to make parts. Eventually, however, his efforts did produce cheap, interchangeable pasrts in large quantities. The concept, which is readily accepted today, of producing a set of dies to produce a million parts cheaply was simply not understood at the time. Whitney’s invention of the cotton gin typifies many highly significant mechanical improvements of the day, but there is s little question that his concept of tooling up for interchangeable parts was the major innovation of that period.

Arround the turn of this century, Henry Ford, on observing carcasses on a moving slat conveyor in a slaughterhouse, got the idea for progressive assembly of automobiles by use of conveyors. Conveyors are so much a part of our industrial heritage that it becomes necessary in an industrial engineering course dealing with materials handling to offer a case study for which the use of conveyors is a poor choice of approach. This shock seems necessary to convince studebts that conveyors help most of the time but not all of time; in fact, in many Just-In-Tiem (JIT) installations today, conveyor removal becomes part of the plan. There is little question that the mass production of Ford automobiles gave considerable impetus to the mass production concept in the United States.

[1] article by prague de Cam.

Taken from “Industrial Engineering and Management” 2nd edition; by Philip E. Hicks. Singapore: McGraw Hill International Edition, 1994.

hicks





Lagan

30 12 2008

Rabu, 24 Desember 2008

Riuh ramai terdengar dari dapur rumah itu. Dapur yang ditinggal pemilik rumahnya untuk menunaikan rukun islam yang kelima ke tanah suci. Tinggalah di situ keluarga Pak Ali, dengan keempat anaknya, laki-laki semua dan masih bujang. Khan, Ahmad, Prayoga dan Muhammad.

Ibu-ibu tetangga di rumah dekat masjid Al Ikhlas Jl. Brigjen Katamso Purworejo itu berdatangan. Sudah semenjak hari senin dan selasa, persiapan dilakukan untuk menyambut kepulangan suami-istri itu di tanah air.

Semenjak selasa sore, sang anak sudah mulai berdatangan dari kota perantauan. Yang paling besar pulang terlebih dahulu. Naik motor dari Jogja. Anak kedua pulang pada Rabu siang. Menjelang ashar. Sedangkan yang ketiga pulang ketika menjelang maghrib.

“Asslkm! Bapak belikan pulsa. Habis ini hp dimatikan. Naik pesawat”, begitulah kira-kira bunyi sms dari sang Ayah pada pagi pukul sembilan. Minta dibelikan pulsa.

Sejak pagi hari, Bu Sabar-yang dipasrahi amanah untuk menjadi pemimpin urusan dapur-sudah menyiapakan menu makanan untuk menyuguh tamu. Dan para tetangga berdatangan dengan sendirinya. Ada yang sekadar memberikan gula dan teh, membantu memasak dari pagi-siang-sore-malam hingga pagi lagi, sampai gotong royong membawa kursi milik Pengurus RT. Deretan kursi itu ditata rapi di halaman masjid. Dan sejak sore pula beberapa orang tetangga lainnya membantu menata kursi.

Tak pelak, ngrumpi Ibu-ibu yang sedang memasak di dapur menjadi hal yang lumrah. Sudah menjadi tradisi-entah darimana tradisi ini-bahwa jika ada sebuah keluarga yang mempunyai hajat atau gawe, para tetangga saling membantu sebisanya. Bahkan tanpa diminta. Dengan adanya budaya seperti itu, maka hampir bisa dikatakan jarang di lingkungan tersebut, ada sebuah keluarga yang memesan jasa cathering untuk keperluan konsumsi. Semua tenaga dan bantuan berasal dari tetangga. Dan tradisi membantu untuk keperluan memasak itu dinamakan Lagan.

Sore itu, Ahmad baru saja pulang. Rupanya sanak saudara sudah berdatangan. Mulai dari Budhe sampai sepupu. Syamsuddin, sepupu dari Temanggung yang masih kecil, diajaknya baik sepeda ke sawah dekat rumah untuk memancing bersama seorang tetangga bernama Yadi. Memancing, hal yang sudah tidak pernah dilakukan lagi oleh Ahmad semenjak sekolah di SMU. Sore itu, memancing di kalen (sebutan untun sungai kecil, besarnya hampir sama dengan got) dekat rumah menjadi sangat mengasyikkan, karena mengingatkan kembali pada memori pada masa kecil dulu. Dimana sering sekali bermain di sawah bersama teman-teman sebayanya. Namun kali ini beda. Memancing ikan kecil-kecil, mulai dari sidat, yuyu (kepiting) sampai lumbo (sejenis belut tapi punya moncong kepala seperti ikan).

Menjelang maghrib, keduanya pulang. Telepon berdering ketika isya. “Bapak sudah sampai Batam. Transit sementara. Nanti sampai Solo sekitar jam 10”, suara sang Ayah yang terdengar letih tapi tetap ada semangat untuk segera pulang ke rumah. Dan seketika itu pula, kabar kepastian jam berapa suami-istri itu pulang beredar. Para tetangga sudah mulai berdatangan dan menanyakan kepastian waktunya. Menjelang jam sepuluh, para tetangga sekitar baik laki-laki maupun perempuan, seolah tanpa dikomando segera berdatangan. Menyambut kehadiran suami-istri itu. Begitulah budaya tepo sliro yang berkembang di lingkungan masyarakat itu. Mungkin budaya yang sudah sangat jarang ditemui di kota-kota besar. Para tetangga rela lek-lekan guna menyambut kepulangan suami-istri itu. Dan seolah mengisyaratkan bahwa mereka berdua bukan hanya dipunyai oleh anak dan sanak saudara, tetapi sudah menjadi bagian dari masyarakat sekitar yang tidak dapat dipisahkan.

Budaya atau tradisi, ya memang di lingkungan masyarakat jawa banyak sekali budaya luhur yang patut ditiru. Mulai dari lagan, tepo-sliro sampai budaya-budaya kesenian yang syarat makna maupun cenderung slengekan. Seperti gending jowo, yang setiap sajaknya memuat makna mendalam. Makna tentang berbagai cerita kehidupan. Mulai dari suka sampai duka. Salah satunya bisa dilihat di situs http://www.ki-demang.com. Adapula budaya yang bisa dibilang slengekan, yakni boso ghali. Ghali berarti preman. Boso ghali ditengarai berasal dari kota gudeg. Salah satu contohnya ada di produk pakaian dagadu, yang jika diartikan sebenarnya adalah berarti matamu. Cara penggunaan boso ghali mudah. Susunan aksara jawa ha na ca ra ka dst, dipindah pemaknaaanya sesuai baris. Baris 1 dipindah menjadi baris 3, dst.

Kamis, 25 Desember 2008

Kepulangan suami-istri itu memang molor 12 jam. Cukup lama. Pukul satu dini hari, dua mobil datang bersiap untuk menjemput ke Pendopo Kabupaten. Ada rasa haru terbesit dan lega di rumah itu. Keluarga, sanak saudara dan para tetangga sangat berharap suami-istri itu pulang dengan selamat. Kelegaan akan muncul jika suami-istri itu pulang dengan kondisi sehat wal afiat. Sekitar pukul satu lebih sedikit, dua mobil meluncur ke Pendopo Kabupaten.

pendopokabpur pendopo2 alikhlas

Ahmad dan Khan masuk Pendopo Kabupaten. Yang lain menunggu di luar. Karena memang bus pembawa jemaah akan memasuki Pendopo terlebih dahulu. Dan hanya orang yang membawa tanda masuk penjemput saja yang diperbolehkan masuk.

“Bapak sudah sampai Don Bosco”, seru sang Ayah di telepon genggam Khan. Suara sirine mobil polisi mulai meraung-raung. Tanda jemaah sudah datang. Suami-istri itu ada di bus nomer 6. Segeralah kedua anaknya mencari dengan seksama. Dengan sigap akhirnya mereka menemukan Ayah-Ibunya itu. Alhamdulillah. Sontak rasa syukur dipanjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan keselamatan.

Jumat. 26 Desember 2008

Tangis haru pecah ketika suami-istri itu bersalaman dengan para tetangga dan sanak saudara. Dan semenjak malam dini hari itu, tamu berdatangan tak kunjung habis. Menandakan betapa pentingnya silaturahmi.

Dan tutur kata cerita perjalanan ke tanah suci langsung menjadi bahan obrolan utama dengan para tamu. Perjalanan tahun ini, di mana para jemaah sebagian besar merasa makanan yang disediakan oleh Depag, turah-turah. Dan ada pula penginapan yang seharusnya ditempati satu kamar 4 orang, menjadi 8 orang. Serta jauhnya penginapan yang mencapai 8 km, sehingga harus jalan kaki sejauh itu untuk beribadah. Ada pula ONH plus yang ongkosnya bisa dua kali lipat jalur biasa, mencapai 60-an juta.

Suatu sore itu sang Ibu bertutur dengan penuh hikmat, “Kalau sudah kerja dan berkeluarga, jangan beli mobil dulu, tetapi haji dulu”.

Ditulis bertepatan dengan satu Muharam 1430. Tahun baru Hijriah, pindah dan menuju kebaikan. Semoga budaya mendekati syirik, tumpengan arakan kebu bule di Solo, juga hijrah menuju jalur pemahaman yang benar. Semua barokah karena-Nya. Bukan karena kotoran kebo bule. Ketika beberapa hari setelah ratusan saudara muslim di Palestina digempur teroris zionis Israel. Dan lumpur Petrocina di Gresik mulai menyembur.





Organisasi Masa Depan

30 12 2008

Pemahaman mengenai apa dan bagaimana sebuah organisasi, tidak serta merta dapat mengena dengan mempelajari berbagai teori organisasi kini. Seperti struktur organisasi divisi, matrik, job description dan perancangan organisasi. Teori-teori yang mencerminkan organisasi klasik, yang perbegangan pada salah satu prinsip spare of control. Yang perlu dipahami dan ditekankan terlebih dahulu adalah mengenai substansi dan dasar filosif mengenai apa itu organisasi dan seperti apa kerjanya. Dan yang perlu dimengerti juga adalah bagaimana sebaiknya cara berpikir orang-orang di dalam organisasi itu bekerja. Bukan hanya pemahaman organisasi secara sistemik. Karena pada dasarnya sistem di sebuah organisasi adalah buah hasil karya cara berpikir dan tindakan orang-orang di dalamnya.

Sebuah organisasi pada hakekatnya dibangun oleh sekumpulan orang-orang dengan tujuan bersama, bukan tujuan yang sama. Organisasi, seperti dikatakan Mintzberg merupakan sekumpulan otoritas dan fungsi-fungsi. Disebut juga dengan changes of commands.Diilustrasikan dengan perumpamaan organisasi adalah sebuah kano atau perahu yang sedang dilombakan. Sebuah kano dan orang-orang di dalamnya adalah tak lain diibaratkan organisasi. Dengan tujuan bersama; menang perlombaan. Koordinasi antara tangan kiri-kanan pada orang-orang di dalam kano atau atlet, adalah sesuatu yang krusial. Diperlukan harmonisasi untuk mencapai kemenangan. Dan harmonisasi itu dicapai melalui suara genderang. Suara genderang merupakan sebuah komando bersama. Dengan suara genderang pula tercipta distribution of power dan balancing of power. Begitu pula dengan jenis perahu yang lebih besar. Misalnya kapal Titanic yang tenggelam dan ditengarai bahwa itu merupakan hasil keteledoran sedetik oleh seorang awak kapal yang bertugas mengamati adanya gunung es. Kapal Titanic sudah tidak dikomandani oleh penabuh genderang, karena begitu besarnya kapal dan banyaknya orang. Sudah ada kapten kapal dan segala piranti teknologi canggih sebagai garis komando kapal. Sehingga jika terjadi suatu tanda kerusakan alat, maka garis komando akan berjalan sebagaimana mestinya. Seorang awak kapal yang mengetahui hal tersebut akan menyampaikannya kepada pimpinannya, dan seterusnya hingga sampai ke telinga Kapten kapal. Ada informasi yang memang harus cepat disampaikan, tetapi ada pula informasi yang juga tidak perlu diketahu sampai Kapten kapal karena bisa diselesaikan sendiri. Begitulah pengibaratan sebuah organisasi. Diisi dengan berbagai macam orang dengan kondisi yang bermacam-macam, dan rantai komando yang beragam pula. Katakanlah di sebuah perusahaan manufaktur, maka yang menjadi koordinasi atau penabuh genderang adalah schedulling atau penjadwalan. Semua lini harus mematuhi jadwal yang telah dibuat.

LIPO

Dalam organisasi (baik organisasi perusahaan maupun nonperusahaan) yang dipentingkan ketika pertama kali berdiri adalah arahannya. Mau kemana orang-orang yang di dalam organisasi itu. Dengan kata lain apa tujuannya. Jika dalam horizon waktu yang lebih lama, apa visinya. Jadi, bukan penekanan pada organisasi seperti apa yang akan dibangun pertama kali.

Menarik sekali konsep yang dikemukakan oleh seorang Jerman H. J. Warnecke. Dia adalah pengarang buku dalam jenis Automation Production Management. Diterbitkan pada tahun 1993 oleh penerbit Springer-Verlag (Berlin, New York). Judulnya adalah The Fractal Company; a revolution in corporate culture.Buku yang terbilang langka di Indonesia ini salah satunya membahasa mengenai organisasi. Dituliskan di buku tersebut bahwa sebuah organisasi dapat dianalogikan tersusun atas partikel-partikel tertentu yang menpunyai wujud yang sama dengan organisasi yang bersangkutan. Misalnya dalam sebuah organisasi Lab Kampus, maka asisten sebagai penyusun terkecil Lab sudah bisa dikatakan mencerminkan seperti apa Lab. Asisten sudah bisa menjadi cerminan seperti apa Lab tersebut dan mau kemana arahannya.

Tren ke masa depan di dalam pengelolaan organisasi salah satunya adalah adanya konsep Lean organisasi. Jika memasuki era milenium banyak sekali konsep lean di dunia manufaktur, maka sekarang sudah banyak juga yang membahas mengenai konsep lean organization. Dasar filosofisnya hampir sama dengan lean manufacturing. Yakni mengacu pada efisiensi dan efektivitas pengelolaan organisasian. Hemat dan cermat. Katakanlah tingkat koordinasi dalam sebuah organisasi yang memerlukan banyak middle management, maka jika sekiranya malah membebani informasi yang akan disampaikan ke atas, posisi middle management dapat dihapus perlahan.

Konsep lain yang menjadi ideologi organisasi di masa depan adalah organisasi virtual. Tantangan dunia di masa depan mengarah ke hal tersebut. Yakni dunia maya yang penuh komunitas industri (cyberspace industrial community). Virtual tidak sama dengan fatamorgana. Jika virtual adalah sesuatu yang tidak berbentuk (Organisasi tidak berbentuk / OTB) dan menghasilkan sebuah kegunaan. Sedangkan fatamorgana adalah sesuatu yang tidak berbentuk tetapi tidak nyata. Salah satu contoh yang sudah ada dalam konsep organisasi virtual adalah situs rajapresentasi dot kom. Situs penyedia presentasi dari buku-buku referensi sesuai keinginan pelanggan. Di situ hanya ada satu bagian saja yang merangkap sebagai pemasaran, administrator, penerjemah, sekaligus direktur. Dan bisa dikatakan organisasi rajapresentasi tanpa kantor nyata. Sehingga virtual tetapi hasil nyatanya ada. Presentasi dari buku-buku referensi yang kebanyakan berbahasa Inggris dan bisa dikebut digarap 2 x 24 jam.

Apa yang akan terjadi di masa yang lebih mendatang lagi, dengan berbagai macam teknologi komunikasi dan informasi? Jawabannya adalah organisasi yang bersifat Plug and play. Organisasi bisa mengarah kepada komunitas maya. Dan organisasi tersebut bisa dibilang sangat ringan, sehingga ke depan, banyak organisasi induk yang punya anak cabang bermacam-macam organisasi kecil yang menempel. Jika setelah selesai fungsinya, organanisasi dapat bubar. Dan dalam waktu singkat pula dapat mengumpul lagi untuk menjalankan sebuah fungsi. Lalu seperti apakah lagi contoh konkretnya di masa mendatang? Kita tunggu jawabannya bersama………

Dikutip dari paparan Profesor Doktor Insinyur Dadan Umar Daihani, DEA, pada Workshop Pengembangan LIPO FTI UII (Laboratorium Inovasi dan Pengembangan Organisasi) Yogyakarta. Dengan tema CONTINUOUS INNOVATION AND IMPROVEMENT. Mengambil judul “Desain Organisasi Masa Depan”.

Rabu, 24 Desember 2008

Prof. Dr. Ir. Dadan Umar Daihani, DEA adalah Direktur Lembaga Penelitian Universitas Trisakti Jakarta, dan Ketua Program Pascasarja Teknik Industri Universitas Trisakti.





Seven Habit Stephen Covey

28 12 2008

Buku covey banyak mengupas mengenai bidang psikologi. seven Habit of Highly Effective People adalah salah satu dari beberapa karya Covey yang laris di pasaran tingkat dunia. Juga di Indonesia.

coveybook1

Dikupas mengenai tujuh kebiasaan manusia yang punya citarasa keefektivan dalam bekerja. Orang-orang yang sukses di bidangnya. Apapun itu. Jadi sangat cocok untuk orang yang ingin sukses secara psikologi, bagi yang membaca buku ini.

Dalam salah satu kutipan di awal buku ini, Covey menulis sebuah petuah bijak dari Aristotele, “Kita adalah apa yang kita kerjakan berulang-ulang. Karena itu, keunggulan bukanlah suatu perbuatan, melainkan kebiasaan”. Inilah yang mungkin bisa dikategorikan teori awal dasar pemikiran Covey dalam buku seven habit ini mencoba mengemukakan tujuh kebiasaan itu.

Sebelum mengemukakan tujuh habit tersebut, Covey memaparkan apa itu kebiasaan. Jika digambarkan dalam bentuk bagan, maka akan menghasilkan gambar seperti ini kurang lebih :

covey

Bagian yang diarsir adalah kebiasaan. Kebiasaan merupakan irisan dari tiga hal: pengetahuan, keinginan dan ketrampilan. Selanjutnya Covey membagi kebiasaan orang-orang sukses menjadi 7 hal, yakni :

“Jadilah proaktif; Mulai dengan akhir dan pikiran; Dahulukan yang utama; Berpikir menang; Berusaha mengerti terlebih dahulu baru dimengerti; Wujudkan sinergi; Asahlah gergaji”

Ketujuhnya digambarkan dalam sebuah bagan yang cukup menarik :

covey3

Dengan tujuh kebiasaan di atas, maka menurut Covey seseorang dapat menjadi seorang pribadi yang menawan. Pribadi yang akan sukses secara psikologis dalam berbagai bidang. Entah bidang apa saja.

Covey tak berhenti mengemukakan teori habit-nya. Buku seven habit disempurnakan dengan diterbitkannya The 8th Habit. Buku keluaran tahun 2006 ini diterbitkan oleh PT. Gramedia Pustaka Jakarta. Buku The 8th Habit sampai saat ini masih bisa dibilang cukup laris dan mengena di mata konsumen Indonesia. Apalagi yang suka dengan buku-buku psikologi. Hal yang mungkin bisa dikatakan sebagai penyebab hal itu adalah buku The 8th Habit mencoba memaparkan secara komprehensif bagaimana seseorang menjadi pribadi yang hidup dengan penuh daya. Seorang individu dari mulai “menunggu sampai diperintahkan” sampai “melakukannya”.

covey8 Dikupas pula dalam The 8th Habit ada 4 kecerdasan (fisik, mental, emosiaonal dan spiritual), 4 atribut ( visi, disiplin, gairah dan nurani), serta 4 peran ( panutan, perintis, penyelaras dan pemberdaya).

Covey adalah pimpinan Covey Leadership Center dan Institute for Principle-Centered Leadership sebuah organisasi nirlaba. Perusahaan ini melakukan pengembangan kepemimpinan di seluruh dunia bersama lebih dari 100 perusahaan Fortune. Stephen R. Covey adalah mantan asisten administrasi Rektor di universitas swasta terbesar di Amerika.





Balada Tiga Bersaudara

22 12 2008

tiga1

Bayu. Di musim rambutan seperti bulan desember 2008 ini, memang sangat enak jika menikmati buah rambutan langsung dari pohonnya. Memanjat pohon sendiri dan makan buah rambutan di atasnya. Wah, sungguh lezat.

Bayu masih duduk di kelas 3 SMU di sebuah SMU ternama di Purworejo. Dan baru saja selesai ujian semester. Semester depan sudah harus berjuang mati-matian untuk masuk universitas dambaannya. Sebuah universitas negeri di Bandung. Bayu lumayan cerdas dalam hal ilmu eksak.

“Bu, kalau semua universitas negri jadi BHP, Badan Hukum Pendidikan, apa SPP semesternya jadi mahal sekali?”, Bayu bertanya pada Ibunya di suatu sore di rumahnya.

“Sudah, yang penting kamu belajar yang rajin saja. Kalau kamu memang pengen kuliah di Bandung, seberapapun mahalnya nanti, akan Ibu usahakan Nak”, sang Ibu menimpali.

Ah, kasih sayang Ibu memang tiada tara. Pantaslah jika ada hari Ibu di Indonesia tanggal 22 Desember. Jawabannya Ibunya tetap tak sedikit pun menyurutkan semangat Bayu yang menggebu untuk menggapai cita-citanya. Jawaban yang mungkin diplomatis. Tapi itulah seorang Ibu. Walaupun sebenarnya dalam hati kecil Ibunda Bayu terbesit rasa ragu karena merasa tak mampu. Tak mampu membiayai kuliah di Bandung yang sebegitu mahal. Karena orang tua Bayu hanya pegawai kantoran biasa. Bukan bos. Ibunda Bayu sangat khawatir biaya kuliah setelah ada UU BHP hanya mampu dijangkau oleh orang kaya. Dan entah apa pula yang menjadi landasan pemikiran anggota dewan rakyat yang terhormat. Sampai adanya UU BHP. Undang-undang yang lambat laun melegalkan dan menjadi legitimasi tersendiri bahwa ke depan rakyatlah yang harus menanggung biaya sekolah. Sekolah di perguruan tinggi. Atau memang pemerintah sengaja sedang mengurangi dana pendidikan rakyatnya di Perguruan Tinggi. Sehingga dialokasikan untuk sektor lain.

Akan tetapi ditengarai anggota dewan yang terhormat bahwa dengan UU BHP, maka biaya operasional mahasiswa sebanyak dua pertiga akan ditanggung negara. Entah apakah para anggota dewan yang terhormat kurang membuat sosialisasi sehingga mahasiswa yang berdemo tak sempat membaca pasal-pasal di BHP dan memahami BHP. Atau mahasiswa pendemo sudah tidak percaya dengan janji dewan yang terhormat. Janji yang mungkin tahun depan tidak dilaksanakan oleh pemerintah.

Ditengarai lagi oleh salah seorang anggota dewanpembuat UU BHP bahwa dengan adanya UU BHP maka perguruan tinggi negri akan diwajibkan menampung mahasiswa miskind engan prosentase 20 %. Entahlah………

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Joko. Pemuda yang akan diwisuda bulan depan, Januari, di sebuah universitas terkemuka di Surabaya. Joko adalah saudara sepupu Bayu. Lokasi rumahnya tak jauh dari Bayu. Hari itu, senin 22 Desember 2008, Joko menuju kantor Polres setempat untuk memperpanjang SKCK, surat keterangan catatan kriminal. Guna melamar pekerjaan.

“Permisi Pak, mau memperpanjang SKCK”, Joko berkata pada salah seorang petugas.

“Isi dulu formulirnya, dan foto 4 x 6 dua lembar”, seorang petugas berkumis yang hampir tak pernah senyum berkata pada Joko.

Setelah selesai dengan pengisian formulir dan menyerahkan foto, “Sepuluh ribu rupiah mas”, sang ptugas berkata pada Joko.

Joko, yang beberapa bulan kemarin pernah menanyakan biaya mengurus SKCK kepada Kasat Intel Purworejo, hanya terheran, dan dengan agak terbata-bata meraih dompet untuk mengambil uang. “Untung bawa uang”, gumamnya. Padahal infomasi yang diperoleh dari Kasat Intel, bahwa pengurusan SKCK sama sekali tidak dipungut biaya.

“Apakah baru saja aku dikenai pungli (pungutan liar) oleh aparat?”, desah Joko dalam hati kecilnya. Entahlah, Joko hanya berusaha menenangkan diri. Dan pada saat itu juga terpikirkan oleh Joko, “Mungkin perkara kecil seperti ini yang menjadi cikal bakal korupsi”.

Merasa tak mungkin beradu mulut dengan petugas Polres yang tak murah senyum itu. Joko hanya merasa janggal. Apalagi dengan pelayanannya. Dan pada saat itu pula Joko teringat pelayanan konsumen di perusahaan-perusahaan swasta, seperti bank atau laboratorium terpadu di kota tempat kuliahnya dulu. Pelayanan konsumen tidak seperti di jajaran pemerintahan, aparat, dan kantor kelurahan. Pelayanan di swasta sungguh membuat orang merasa adem. Murah senyum, ramah, dan tidak ada praktek liar.

Apakah mungkin di pemerintahan hal-hal seperti itu tidak dipikirkan. Pelayanan masyarakat yang profesional dengan mengedepankan sikap ramah, senyum dan sapa. Mungkin terlihat sepele. Tapi itulah kesan mendalam yang dialami Joko.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Sigit. Adalah kakak Joko. Sedang pula berlibur di rumah sekalian menjenguk orang tua dan mengurus NPWP (nomor pokok wajib pajak). Sigit berwiraswasta di Jogja. Hari itu pula, senin 22 Desember 2008, Sigit berangkat pukul 08.20 ke kantor palayanan pajak Pratama.

“Silakan diisi form-nya mas”, seorang petugas helpdesk yang berinisial HS berkata pada Sigit. Dalam bayangan Sigit, di kantor pajak akan disambut ramah oleh petugas-petuganya. Pagi itu, tidak sama sekali. Entah mengapa si petugas tidak menampakkan senyumnya sama sekali. “Padahal kalau senyum, mbak nya ini cantik lho”, gumam Sigit dalam hati. Dan pada saat itu juga, terbersit sedikit pemikiran di benak Sigit. “Mungkin kalau petugas pajak bisa melayani dengan ramah seperti halnya SPG (sales promotion girl) dan berwajah rupawan, banyak orang akan antri membayar pajak, dan negara tidak kesusahan meminta rakyat membayar pajak”.

Rumahku, sambil menunggu Ibuku pulang. Di hari Ibu 22 Desember 2008. I love my Mom





Monumen Pahlawan Pancasila

22 12 2008

monumen4Terletak di daerah Kentungan Yogyakarta. Masuk wilayah Kabupaten Sleman. Dari Ring Road utara pas perempatan Kentungan, tinggal ke utara kurang lebih 100 m dan akan menemukan belokan pertama ke kanan. Mengikuti jalan tersebut, jl.pandean sakti, maka akan langsung menemukan lokasi persisnya monumen ini.

Mungkin tidak banyak yang tahu. Karena memang monumen ini bukan kawasan wisata yang dikomersialkan. Hanya sebagai tonggak peringatan. Untuk memperingati peristiwa revolusi 1965. Dimana peristiwa pemberontakan banyak terjadi waktu itu. Beberapa replika kendaraan yang digunakan untuk mengangkut pahwalan revolusi berada sini monumen ini. Terkadang di hari minggu, area monumen digunakan untuk sekadar jalan-jalan santai warga sekitar. Atau juga arena bermain sepak bola anak-anak. Di sebelah utaranya terdapat lapangan sepakbola. Monumen ini berdampingan dengan Batalyon Infantri 403. Juga dengan perumahan Korem 072/PMK dan masjid Al Falah.

mobil

tank

peresmian

Namun, tak jauh dari lokasi monumen ini, yakni jika ke arah timur sebelum Taman Kuliner. Terdapat sebuah sungai kecil yang mengalir. Sungai yang terdapat bendungan kecil di dalamnya. Dan kotor penuh dengan sampah. Entah apakah memang sudah jamak terjadi di berbagai tempat di Jogja, membuang sampah di sungai. Atau memang sudah menjadi budaya tersendiri yang seolah-olah berubah menjadi pembenaran publik. Membuang sampah pada tempatnya, yakni tempat sampah umum di sungai. Kasihan bumi ini, global warming dan pencemaran oleh tangan-tangan manusia yang tak bertanggungjawab telah pelan-pelan menggerogoti.

kotor21

kotor34





Comfort Zone

18 12 2008

Di sebuah universitas swasta terkemuka di Jogjakarta, PTIE Swasembada (Perguruan Tinggi Ilmu Ekonomi) yang terletak di daerah Seturan sedang terjadi kejadian yang cukup menggemparkan para staff karyawan dan akademisinya. Terpampang di papan pengumuman resmi universitas, “Gaji Karyawan akan dinaikkan per Januari tahun depan”.

Parno, seorang karyawan kontrak asal desa Dayu Ngaglik Sleman juga tak luput dari kegembiraan. Parno adalah seorang karyawan kontrak urusan Perbekalan Universitas. Baru masuk 2 bulan lalu. “Alhamdulillah, aku bisa nyicil kredit motor bulan depan”, selorohnya pada seorang kawannya. “Nah begini harusnya. Gaji kita naik hampir dua kali lipat. Kerjaan kita kan nambah banyak, lha wong mahasiswa baru yang masuk aja nambah banyak. Sudah sepantasnya gaji kita naik, kampus kan sedang kaya-kayanya. Kebanjiran mahasiswa, he he he”, timpal kawan Parno. Kemudian keduanya pulang seusai melihat pengumuman itu, dan seiring itu pula jam kerja karyawan usai.

comfortHari esoknya, semua karyawan universitas menjalankan aktivitas seperti biasanya. Bulan berganti, dan tiba saatnya di bulan yang pernuh berkah bagi karyawan universitas itu. Ya, kenaikan gaji. Tahun lalu dan tahun ini memang banyak sekali mahasiswa baru di kampus itu. Mungkin seiring dengan tingginya minat terhadap keilmuan ekonomi. Tak pelak membuat pihak manajemen kelabakan menerima begitu banyaknya uang sumbangan yang masuk. Dan hasil keputusan rapat, uang yang cukup berlebih itu dialokasikan untuk kenaikan gaji karyawan saja. Biar tambah semangat kerja.

Sebulan setelah bulan kenaikan gaji, para karyawan kampus itu mulai merasakan kenyamanan dan rejeki yang berlimpah. Beberapa orang terkadang menraktir rekan kerja lainnya seisai jam kerja. Begitu juga yang terjadi di Bagian Perbekalan Universitas. Parno tak luput dari budaya baru itu. Terkadang selepas jam kerja, Parno menraktir kawannya, Ngadiman, makan bakso Pak Narto. “Wah mantep tenan Kang Parno. Kemarin aku juga baru makan-makan sama Pak Jalal, Kepala Admin Perpustakaan. Kalau setiap tahun ada kenaikan gaji terus, bisa makmur kita nanti”.

“Yang penting kita tetep semangat kerja Kang Ngadikman. Betul kan!”, kata Parno yang masih lajang dan minim pengalaman.

*****

Bulan berganti dan kini telah memasuki semester baru. Palayanan terhadap mahasiswa masih tetap berjalan seperti biasa. Dan memasuki semester selanjutnya, yakni saatnya pendaftaran mahasiswa baru. Rupanya jumlah mahasiswa baru yang mendaftar menurun. Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya. Pihak manajemen kampus mulai melakukan pembuatan strategi ulang, pemasaran kampus dengan lebih gencar. Di sisi lain para karyawan tidak begitu merisaukan hal itu.

Di saat makan siang di kantin kampus, “Kalau aku sih nyantai aja Kang, yang penting nyambut gawe. Lagian kerjaan kita sekarang lebih tenang dan tidak banyak. Lha wong gajinya dah nambah, he he he!”, kata Ngadiman.

“Kualitas pelayanan mahasiswa harunya kita tingkatkan, biar mahasiswa betah dan puas. Jadi tahun depan tidak mengecewakan. Mahasiswa nambah”, Parno agak berbeda pendapat.

*****

Setahun berganti. Dan sudah dua tahun Parno bekerja. Sudah saatnya mengajukan permohonan untuk menjadi karyawan tetap. Dan pendaftaran mahasiswa juga dimulai. Nampaknya kinerja manajemen untuk memperbaiki manajemen tak kunjung membaik. Jumlah mahasiswa baru semakin turun drastis saja.

Bulan berikutnya, Parno dipanggil kepala Bagian Perbekalan Universitas. “Kang Parno, ini ada undangan dari Kepala Perbekalan, katanya suruh menghadap besok”, kata Ngadiman.

Ono opo yo? kok firasatku tidak enak. Perasaan aku kerja baik-baik saja kok, tidak pernah mbolos”, Parno menimpali dengan suara gundah gulana di hatinya.

Tak dinyana dan disangka, sepucuk surat itu adalah awal mula dari berakhirnya pekerjaan Parno di kampus itu. Mimpi Parno untuk jadi karyawan tetap bulan ini hangus sudah. Rupanya akibat penurunan jumlah mahasiswa baru, manajemen mengambil langkah radikal. Pemecatan beberapa karyawan. Pihak manajemen tak mampu menggaji lagi beberapa karyawan, karena SPP mahasiswa kontan berkurang.

*****

Comfort Zone atau zona kenyamanan. Parno dan kawan-kawan terjebak dalam zona itu. Zona dimana seseorang sudah merasa nyaman dan tenang dalam hal apapun. Padahal sejatinya ada ancaman dan tantangan berat di dalamnya. Tanggung jawab moral untuk bekerja lebih baik. Ketika sudah merasa tenang dengan jumlah gaji yang banyak, justru terjadi penurunan kinerja.

Begitu pula ketika seseorang sudah merasa puas dengan suatu pekerjaan dan kondisi financial. Hura-hura dan foya-foya menjadi salah satu pelampiasan untuk kemakmuran. Berada dalam comfort zone susah di-treatment. Karena merasa di posisi tersebut sudah tidak bisa diganggu gugat. Jika merasa ada kelebihan secara financial, maka ada dua alternatif pilihan yang lebih baik. Yakni investasi dan donasi.

Rumahku, 17 Desember 2008. Menjelang Dhuhur.





Maryamah Karpov

18 12 2008

Maryamah Karpov, di launching pertama pada jumat 28 november 2008. dibandrol dengan harga Rp. 79.000,00. Penerbit Bentang Pustaka, Jl. Pandega Padma Sleman Yogyakarta. Dengan distributor adalah Mizan Media Utama (MMU) Bandung.

maryamah2

Cinta. Buku keempat dari tetralogi Laskar Pelangi yang sudah difilmkan ini memuat satu alur inti, yakni cinta Ikal kepada A Ling. Cinta yang tulus, atau lebih tepatnya cinta yang membutakan, membutakan segalanya. Hanya sedikit sekali yang menceriterakan mengenai perjuangan pendidikan yang ditempuh Ikal. Yakni pada Bab awal, waktu menjelang sidang tesisnya sampai kelulusan. Tutur bahasa yang digunakan sangat khas melayu. Sebutan “Boi” mengalun indah hampir di semua bab. Artinya adalah kawan lelaki.

“mimpi-mimpi Lintang” Maryamah Karpov, sebuah novel. Begitulah tertulis judulnya. Mimpi-mimpi lintang adalah nama sebuah kapal yang diarsiteki Lintang, digunakan Ikal untuk menyeberangi Lautan Malaka dari Belitong-Karimata-Batuan, guna mencari pujaan hatinya; A Ling. A Ling yang sudah dicari Ikal semenjak dahulu, bahkan sampai Afrika dan Eropa Sedangkan Maryamah adalah Mak Cik Ikal yang pandai bermain catur. Dan mengajari para tetangga Ikal mengenai langkah-langkah catur Karpov. Tokoh Maryamah yang tertera sebagai judul novel ini justru hanya beberapa mozaik saja ditampilkan. Itupun tidak diceritakan sebagai tokoh utama, hanya sebagai bumbu ceritera saja. Novel ini dikisahkan dalam 73 mozaik.

Dikisahkan pula pertemuan dengan tokoh-tokoh di novel sebelumnya (tetralogi laskar pelangi). Seperti Bang Zaitun sang pemimpin orkes Melayu, Tuk Bayan Tula sampai kesepuluh tokoh Laskar Pelangi ditambah Flo. Bang Zaitun ditemui pertama kali oleh Ikal semenjak kepulangannya ke Belitong pada saat naik Bus, Bang Zaitun adalah seorang supir Bus setelah mendadak bernasib “sehelai sepinggang”. Sebutan di tanah melayu untuk orang yang sudah habis hartanya. Tinggal pakaian yang melekat di badan.

Dikisahkan bahwa Arai akhirnya menikah dengan Zakiah pada tanggal 16 Mei. Di tengah beragamnya suku yang tinggal di tanah Belitong, mulai dari suku Melayu Dalam, sawang, orang bersarung, Hokian, Khek, Tiongkok dan Ho Pho, banyak kisah yang terjadi setelah Ikal pulang ke tanah kelahirannya. Kampung Belitong akhirnya kedatangan seorang Dokter gigi dari Jakarta. Dokter Diaz. Seorang dokter mungil yang menurut Ketua Karmun ingin menghilangkan budaya orang Belitong, percaya pada dukun gigi A Put.

Semenjak ikal pulang ke Belitong, menganggur, peristiwa terbesar yang terjadi di diri Ikal adalah membuat kapal dan berlayar untuk mencari A Ling. Pembuatan kapal yang menyita waktu Ikal sampai berbulan-bulan. Ide pembuatan kapal jelas dipimpin oleh kawan Ikal yang sudah jadi juragan kopra dan beruk, Lintang. Jatuh bangun sempat dialami Ikal saat pembuatan kapal. Dari mulai diboikot oleh kelompk Eksyen dkk, sampai harus mengambil seruk untuk lambung kapal di dasar sungai Linggang. Namun akhirnya jadi juga kapal si Ikal, kapal yang konon katanya dibuat dengan tangannya sendiri. Dengan perhitungan matematis hasil penghitungan Lintang. Setelah jadi kapal, Ikal, Chung Fa, Mahar dan Kalimut berlayar menuju batuan. Sebelumnya lewat Karimata. Daerah yang konon masih terdapat keturunan lanun (bajak laut) asli. Dayang kaw. Keturunan bajak laut yang baik, merompak harta orang kaya dan membagikannya ke orang tak mampu. Sesampai di Batuan, sudah menunggu kelompok bengis yang dipimpin Tambok. Raja bajak laut yang jahat. Dan sampailah Ikal pada pertemuan mengharukan di Batuan dengan A Ling.

Namun sayang, akhir cerita tidak menunjukkan kebahagiaan (happy ending). Rencana Ikal ingin menikahi A Ling ditolak Ayahnya. Entah apa yang terjadi selanjutnya, apakah A Ling mengajak kawin lari atau entah seperti apa yang terjadi di dunia nyata. Yang dialami Andrea Hirata.

Andrea Hirata. Nama belakang Hirata mengandung sebuah maksud tertentu. Kata Ibu Ikal. Cobalah ucapkan nama Hirata berulang 5 kali dengan cepat. Hirata hirata hirata hirata hirata…..akhirat.

Ada

Tahukah dirimu, Kawan?

Dalam serpih-serpih cahaya

Dalam gerak-gerik halus benda-benda

Tersimpan rahasia

Mengapa kita ada

Seseorang

Kata Mahar, dukun syirik yang merupakan murid Tuk Bayan Tula;

Seseorang yang menjadi sumber kekuatan terbesar adalah pula sumber kelemahan terbesar.





Ketika Cinta Bertasbih

18 12 2008

Penulis adalah Habiburrahman El Shirazy atau yang akrab dipanggil Kang Abik. Pertama kali dicetak pada tahun 2006. Untuk seri Dwilogi ini yang pertama. Penerbit Republika. Sang pengarang adalah penulis Ayat-ayat Cinta. Novel religius yang sukses di pasaran hingga di filmkan oleh sutradara Hanung Bramantyo dan salah satu tokoh utama Zaskya Adiya Mecca.

Menceriterakan perjuangan seorang Khairul Azzam. Mahasiswa Universitas tertua di dunia, Al Azhar di Kairo, yang berjuang untuk belajar dan berwirausaha. Guna mencukupi kebutuhan hidupnya sendiri dan keluarganya di dukuh Sraten Kartasura Sukoharjo. Di sana tinggal Ibunda tercinta Ibu Nafis, dan dua adiknya Husna dan Lia. Sedangkan si kecil Sarah tinggal di pondok pesantren.

Sepeninggal Ayahanda Azzam setelah kecelakan lalu lintas, Khairul Azzam berusaha mengubah cara hidupnya sebagai mahasiswa perantauan di Mesir. Dahulu bisa belajar dengan giat, tekun dan mengikuti beberapa organisasi, harus menjadi seorang penjual bakso dan tempe guna menghidupi keluarganya.

Tokoh utama wanitanya adalah Anna. Anna alfathunnisa seorang mahasiswa S2 yang merupakan putri seorang Kyai di desa Wangen Polanharjo Klaten. Berbeda nasib dengan Azzam, Anna adalah mahasiswa tulen yang tekun, cantik, rupawan, pintar dan disegani mahasiswa lainnya karena kecerdasannya.

Diceriterakan dengan happy ending, Khairul Azzam akhirnya menikah dengan Anna Alfathunnisa. Namun, perjalanan untuk menuju jenjang pernikahan kedua insan tersebut berliku, panjang dan tak disangka sebelumnya. Hanya doa, harapan dan ikhtiar yang menyertainya. Mungkin inilah yang menyebabkan sang penulis memberi judul kisah cinta mereka dengan sebutan “bertasbih”. Subhannal. Maha Suci Allah, yang menciptakan segala sesuatu dan menetapkan segala sesuatu. Manusia hanya wajib berusaha.

%%%%%%

kcb11 Buku atau novel pertama Dwilogi pembangun jiwa ini mengkisahkan perjalanan Azzam semenjak ali pertama menginjkkan kaki di Mesir, perjuangan menjadi penjual bakso dan tempe, hingga perjalanan menuju kepulangannya di Indonesia. Seiring dengan itu pula, sang Adik, Husna, telah tumbuh menjadi seorang sastrawan muda dengan karya-karya yang cukup diminati masyarakat. Seorang psikolog lulusan UNS (Universitas Sebelas Maret Surakarta). Adinya lagi, Sarah, telah lulus menjadi seorang guru. Dia adalah lulusan PGSD (Pendidikan Guru Sekolah Dasar).

Di Mesir, Azzam selalu disibukkan dengan aktivitas menjadi enterpreneurship handal. Mandiri dan tetap menjadi insani yang disegani sesama mahasiswa di Mesir. Tidak banyak yang kenal siapa Azzam bagi lingkungan dakwah kampus, karena memang kehidupannya lebih banyak di lapangan. Mencari rejeki dengan berwiraswasta. Azzam adalah sosok yang disegani bagi teman-teman mahasiswa satu flat. Dia adalah sosok tetua yang selalu bisa menjadi solusi untuk masalah percintaan rekan-rekannya. Cinta kepada sesama manusia, sampai cinta hakiki hanya kepada Allah SWT.

Beberapa tokoh juga dikisahkan seperti halnya Furqon. Mahasiswa Al Azhar asal Jakarta yang pada mulanya menjadi jodoh Anna. Tapi karena kasus penyakit AIDS yang menimpa Furqon, pernikahan tersebut kandas di tengah jalan.

Ada juga tokoh wanita kedua yan juga menjadi sentral penseriteraan, Elliana. Seorang artis lulusan Prancis yang merupakan anak duta besar Mesir untuk Indonesia. Tokoh cantik tapi sangat liberal.

%%%%%%

kcb2 Novel kedua, mencoba menjabarkan bagaimana lika-liku Azzam untuk memperoleh jodoh. Dimulai dengan kepulangan Azzam ke tanah air. Menjadi wirausaha bisnis buku, penjual bakso, sampai suatu ketika nyawa sang Ibu harus dipanggil ke Rahmatullah.

Tokoh Eliana lama-kelamaan tenggelam di buku kedua. Entah apakah Kang Abik memang hanya menjadikan Elliana sebagai tokoh yang bersifat penyedap atau entah karena alasan lain.

Furqon akhirnya bercerai dengan Anna. Dan sang bidadari Anna bersanding hidup dalam bahtera rumah tangga yang bahagia bersama Azzam.

Dalam novel ini, hanya sedikit menceriterakan tokoh yang jahat. Yang mencoba merusak alur ceritera. Hanya beberapa saja yang ditempilkan sebagai tambahan cerita. Misalnya temannya Husna yang ternyata telah hamil di luar nikah. Atau Miss Italiana yang mengelabui Furqon dengan foto-foto tidak senonoh, sampai isu Furqon menderita AIDS.

Melalui novel ini, Kang Abik mencoba menghadirkan sebuah cerita insan manusia dalam menemukan jodohnya. Dengan ketulusan dan keikhlasanlah seorang muslim akan menemukan jodohnya yang sejati. Jodoh yang di akhirat nanti bisa diajak bersanding bersama menikmati aroma wangi surgawi. Perjuangan memegang teguh nilai iman digambarkan dalam diri Azzam. Serta pula perjuangan untuk menjunjug tinggi harga diri, martabat dan keyakinan sebagai seorang muslim. Sesudah kesulitan diapit dua kemudahan.





Bakso Super Pak Gono

18 12 2008

gono1Bakso super khas Solo yang dijual dengan harga merakyat di Purworejo. Rp. 6 ribu saja. Terletak di jalan urip sumoharjo, depan SMU 7 PWR. Di ruko-ruko depan komplek Batalyon TNI. Ruko kecil, sederhana tapi cukup rapi dan bersih.

gono22Cita rasa khas bakso ini memang membuat orang ketagihan. Rasa yang sederhana tapi mengena. Sangat gurih. Bakso super yang disajikan memang hanya satu butir. Ditambah 4 butir bakso kecil lainnya. Layaknya bakso yang lain, tersedia mie kuning dan mie putih. Dan toples berisi kerupuk yang siap menemani.

gono3Berlokasi di jantung kota Purworejo, sehingga mudah dijangkau. Menjadi andalan para siswa, pegawai kantoran dan orang rumahan yang ingin mencicipi bakso bercita rasa khas. Bakso super.

Rumahku, Kamis 17 Desember 2008. Waktu Ashar.